Saturday, 19 November 2011

Bab 2


Hafeez bergegas untuk keluar dari Villa Suria.Kelihatan ayahnya sedang berehat dibawah pohon rendang.Tanpa mempedulikan ayahnya,Hafeez terus masuk ke dalam kereta sportnya.Dengan pantas , dia membawa keretanya keluar dari perkarangan rumah.Dari cermin keretanya , dia mengintai ayahnya dari kejauhan.Semakin laju keretanya dipecutkan menuju ke destinasi yang ditujunya.

“Darling,kenapa you lambat?Lenguh kaki I tunggu you tau,”rungut seorang gadis di sisi Hafeez.Pemuda itu melihat gadis tersebut lantas tangannya menarik pinggang gadis tersebut dan mengucup bibirnya.

“Sorry,sayang.I busy tadi.Banyak kerja di office tadi,”

Gadis tersebut tersipu malu dengan perbuatan Hafeez secara spontan yang mengucup bibirnya di khalayak ramai.Pemuda itu menarik tangan kekasihnya dan membawanya untuk bersiar-siar.Mereka berseronok sepanjang hari itu.

“Thanks,darling sebab sudi luangkan masa dengan I hari ini,”

“No problem,sayang. Anything for you,”

Gadis tersebut sekali lagi memberikan kucupan di bibir Hafeez sebagai ucapan selamat tinggal.Hafeez melambaikan tangannya mengucap selamat tinggal.Kereta sportnya dengan pantas meninggalkan tempat tersebut tanpa menoleh lagi kepada gadis tersebut.

Fikiran pemuda itu menerawang jauh. Terimbas wajah seorang wanita di dalam ingatan. Wanita yang sangat dicintainya tetapi wanita itu juga telah mengkhianati cintanya sehingga dia bertekad untuk mempermainkan ramai wanita. Dia sudah tidak mempedulikan dosa asalkan dendamnya terbalas. Tiada sekelumit cintanya kepada setiap wanita yang menjadi miliknya. Hatinya sudah tawar untuk menerima cinta lagi.Baginya,cinta itu suatu permainan hidup.

“Mona,please.Jangan buat I begini.You tahukan I sangat cintakan you,”rayu Hafeez kepada seorang wanita yang berumur lingkungan beberapa tahun tua dari umurnya.

“Feez,you kena faham I tak pernah cintakan you,”jawap wanita yang dipanggil Mona itu tanpa menoleh sedikitpun kepada Hafeez yang sedang merayu kepadanya.

“You tipu! I tahu you cintakan I,”

Barulah Mona menoleh dan memandang tepat ke wajah Hafeez yang sedang bersungguh merayu kepadanya untuk tidak memutuskan perhubungan mereka.Benar,pemuda itu sangat mencintainya.Sayangnya,tiada sekelumit pun cinta di hatinya untuk anak muda tersebut kerana hatinya sudah dimiliki oleh seseorang.

“Sorry,Feez.Tapi kenyataan sebenarnya I memang tak pernah cintakan you.I memang sayang pada you tapi hanya sebagai anak tak lebih dari tu,”

Pemuda itu menundukkan wajahnya.

“I rapat dengan you kerana bapa you.I kesiankan dia yang sentiasa bimbang dengan diri you yang bermasalah.Hati I tak sanggup melihat dia begitu,”

Mona berhenti untuk memberi ruang kepada Hafeez berfikir dengan sewarasnya tetapi hati seorang pujangga tidak pernah kita duga tingkahnya.

“I bantu dia dengan mengubah diri you tapi tak sangka pula you akan jatuh cinta dengan I.Mulanya I enggan menerima cinta you tetapi bapa you paksa I untuk menerima.Dengan berat hati I menerima cinta you,”

“Cukup.I tak nak dengar lagi.Maaf kalau selama ini I telah mengganggu kehidupan you.Selepas ini,I tak akan muncul lagi di hadapan you,”

Hafeez terus berlalu selepas mengucapkan kata-kata tersebut tanpa mempedulikan lagi laungan Mona yang memanggil namanya berkali-kali.

Semenjak dari peristiwa itu , dia telah bertekad sedemikian.Sepanjang perjalanan , airmata lelakinya merembes keluar apabila setiap kali dia mengenang kembali peristiwa tersebut.Hatinya seringkali dalam kesakitan.Dia sedaya upaya melakukan segalanya untuk mengubat keperitan yang menyakiti hatinya.Ternyata hatinya semakin terseksa dan terluka lebih dalam.

“Feez , aku tengok kau ni banyak sangat girlfriend.Kau tak bimbang ke kalau diorang tahu?”

Hafeez memandang sahabatnya , Arzmi.Kemudian dia mengalih pandangan kepada sekelompok orang yang sedang berpusu-pusu keluar masuk dalam pusat beli belah.

“Lantaklah kalau diorang tahu.Diorang nak putus , aku putuskan.Kalau nak merajuk sekalipun , malas aku nak layan perempuan macam tu.Mengada-ada,”

“Dahsyatnya kata-kata kau tu.Frust ke?”

“ Diorang ni semua sama aje.Perangai pun macam tu juga.Sorry , malas aku nak layan.Kalau nak putus , putuslah.Tak meninggalkan kudis pun,”

Arzmi menggeleng kepalanya mendengar ucapan yang dikatakan Hafeez.Dia sebenarnya faham tingkah Hafeez sedemikian.Malahan , dia juga sedar sebab yang merubah Hafeez menjadi begitu.Dia memang tidak setuju dengan tindakan Hafeez tapi pemuda itu melakukannya lantaran kekecewaan yang dialaminya sangat mendalam.

Arzmi hanya mampu membimbing dan membantunya supaya waras dalam menjalani kehidupan sehariannya.Pernah dahulu , fikiran Hafeez yang telah tidak waras hampir mengakibatkan nyawanya hampir melayang.Dia koma selama dua minggu kemudian.Arzmi sentiasa berada di sisinya memberikan dorongan bagi Hafeez untuk meneruskan hidup.Meskipun , pemuda itu telah waras fikirannya tetapi Arzmi tahu sikap Hafeez telah berubah sekaligus.Dia tidak lagi bertegur sapa dengan ayahnya.Hidupnya berkisar dengan permainan cinta.Dia tidak peduli sama ada sikapnya itu melukakan hati orang lain sebaliknya dia hanya fikirkan mengenai hatinya terluka.Memang Hafeez tampaknya pentingkan diri.Arzmi juga tidak mampu untuk mengubah sikapnya itu.Dia hanya berdoa agar keajaiban datang  mengembalikan kehidupan yang bererti buat Hafeez dan menghapuskan kekecewaan di hati pemuda tersebut.

“Feez , kamu ke mana?Pagi buta baru sampai,”soal ayahnya.

Pemuda itu hanya menjeling tajam kepada ayahnya.Persoalan ayahnya dibiarkan saja.Dia terus meluru ke biliknya.Lelaki tua itu tahu mengapa sikap anaknya demikian terhadap dirinya.Matanya hanya melirik pada langkah anaknya yang laju menuju ke biliknya tanpa menoleh sedikitpun kepada dirinya yang telah menunggu kepulangan anaknya.

Hati kecilnya sedikit terluka dengan sikap anaknya tetapi dia tahu itu berpunca dari sikapnya juga.Dia bersalah menjadikan apa yang telah terjadi pada anaknya kini.Setitik airmatanya mengalir di pipi tua itu.Namun , Hafeez tidak pernah dan tidak akan faham tindakannya itu.Biarlah dia yang menyimpan derita keseorangan.

Hafeez merebahkan diri di atas katil.Perasaan bencinya semakin menebal terhadap lelaki tua itu.Kebencian di hatinya telah menutupi perasaan kemanusiaan di dalam dirinya.Meskipun begitu fikirannya masih waras untuk tidak melakukan perkara yang tidak waras.Lama-kelamaan begini membuatkan dirinya tidak betah untuk tinggal di rumah tersebut.Tambahan, dia mendengar bahawa perkahwinan ayahnya tidak lama lagi akan berlangsung.Dia tidak bercadang untuk tinggal di situ selepas pernikahan ayahnya nanti.Dia mula merancang untuk tindakannya yang bakal dilakukan selepas semua ini terjadi.Dia terlena tanpa sedar semasa memikirkan perkara tersebut.

“Arzmi , aku nak minta tolong kau boleh?”soal Hafeez kepada Arzmi selepas mesyuarat mereka bersama pemegang saham bersurai.

“Apa dia?”

“Aku nak minta tolong kau carikan apartment untuk aku.Rasanya aku nak pindah keluar dari vila itulah,”

“Feez,ayah kau macam mana?Takkanlah kau nak tinggalkan dia duduk sorang-sorang kot di vila besar tu,”

“Dia tak akan sorang di situ.Mak tiri aku kan ada sekali,”

Arzmi faham maksud Hafeez yang menyatakan ibu tirinya.Dia yakin Hafeez tidak akan sanggup untuk tinggal bersama wanita yang pernah dicintainya tetapi sebaliknya berkahwin dengan ayah kandungnya sendiri.

“Tengoklah.Kalau aku dapat nanti aku bagitau lah,”

“Thank you,kawan,”

Mereka berdua berjalan keluar dari dewan mesyuarat dan menuju ke pejabat masing.

Majlis perkahwinan ayahnya bersama Mona diraikan dengan meriah.Meskipun benci menyelubungi dan perasaan terluka masih berbaki tetapi Hafeez tetap menghadirkan diri ke majlis tersebut.Pasangan tersebut sangat berseri menyambut hari bahagia mereka pada hari tersebut.

“Feez,”

Hafeez menoleh  kepada suara yang memanggilnya.Rupanya Mona di belakangnya.

“Pengantin baru rupanya.I doakan you sentiasa bahagia dengan ayah.Lupa I,mak,”

Wajah wanita tersebut berubah suram mendengarkan ucapan yang meniti dari bibir pemuda tersebut.Mona sedar Hafeez masih lagi terluka disebabkan dirinya tetapi dia juga tidak mampu untuk menghalang semua itu dari terjadi.

”Jangan bimbang.Feez tak akan tinggal sini.Tak lama lagi Feez akan pindah keluar dari rumah untuk bagi privasi pada mak dan ayah,”selesai saja berkata , Hafeez terus mengorak langkah meninggalkan wanita itu di situ tanpa menoleh lagi.Biarlah dia yang mengalah.

“Arzmi,kau dah dapat ke?”

Pemuda itu tersenyum melihat tingkah Hafeez.

“Dah,tak usah risaulah.Hujung minggu ni kau dah boleh pergi masuk sana,”

“Terima kasih berbanyak pada kau,”

“No problem.Kawan patutnya menolong sekiranya kita memerlukannya.Betul tak,”

Hafeez hanya ketawa kecil, mengangguk setuju dengan pendapat Arzmi.Kini,dia boleh menjalankan kehidupannya dengan lebih tenang tanpa perlu menghadapi sebarang kekecewaan lagi.Mulai detik itu , dia akan menjalani kehidupannya dengan aman.Dengan tekad di hati dia memandang wajah Arzmi, sahabatnya yang sentiasa di sisinya.

Bab 1

L

angit yang kelam seolah menyatakan kesedihannya kepada dunia.Artiza memandang ke langit kelam itu dengan perasaan yang berbaur.Hatinya teramat sedih pada hari tersebut.Dia kehilangan telah  insan yang amat dicintainya.Syafiq , pemuda yang sentiasa di sisinya , melindungi dirinya , memberikan cinta dalam hidupnya kini telah pergi meninggalkan dirinya buat selama-lamanya.Lama dia berada di pusara Syafiq tanpa berganjak sedikitpun.Tangisannya juga tak berhenti sehinggakan matanya bengkak.Namun tetap jua dia tidak berhenti menangis.
“Fiq,kenapa tinggalkan Tiza keseorangan?”ujar Artiza sambil mendakap pusara Syafiq.
Ibunya , ayahnya dan Saiful tidak mampu berbuat apa-apa untuk memujuk Artiza kerana kesedihan Artiza yang teramat mendalam.Gadis tersebut mengurung dirinya dalam bilik selama beberapa hari.Dia juga tidak mahu makan atau minum.Sikapnya itu sangat membimbangkan hati ibu dan ayahnya.

“Tiza,makanlah sedikit.Tak baik biarkan perut kosong,”

Artiza menggeleng kepalanya.”Ibu,tolong biarkan Tiza sendirian,”

“Tapi..”

“Ibu,tolonglah ye.Tiza tak nak diganggu buat masa ni,”

Ibunya tidak mampu untuk berkata apa-apa.Ternyata kesedihan anak gadisnya masih berpanjangan walaupun telah beberapa hari Syafiq pergi meninggalkan mereka.Sebaik saja ibunya keluar dari bilik Artiza,Saiful terus menerpa.

“Makcik,Tiza tak nak makan?”

Ibu Artiza hanya menggeleng dengan wajahnya yang turut sedih.Saiful menundukkan wajahnya seolah berfikir tentang sesuatu.Kemudian dia berlalu menuju ke bilik Artiza.

“Tiza,kau ni kenapa?Abang Syafiq dah lama pergi.Kau masih begini.Kau nak kami pun kehilangan kau pula?”

Artiza tidak menjawap persoalan Saiful.Pemuda tersebut merasa geram dengan tindakan Artiza yang seakan tidak mempedulikan keluarganya disebabkan kesedihannya itu.Saiful menarik lengan Artiza sehingga gadis tersebut memberontak ingin melepaskan diri.

“Kau nak apa,Saiful?Puaslah hati kau sekarang tengok abang kau mati,”

Serentak dengan itu juga , sebuah tamparan mengenai pipi Artiza.Wajah Saiful memerah kerana menahan kemarahannya .

“Apa kau ingat bila abang aku mati,aku akan puas hati?Aku lebih sedih daripada kau sebab satu-satunya keluarga kandung aku sudah mati,”

Pemuda itu melepaskan lengan Artiza dan terduduk di atas lantai bilik Artiza.

“Aku mengaku yang aku cintakan kau tapi tak bererti aku akan gembira apabila abang aku mati.Abang aku satu-satunya saudara kandung yang aku ada kini.Tapi dia juga telah pergi meninggalkan aku.Peritnya kau tak akan tahu.Kau masih ada ayah dan makcik tapi aku tak ada sesiapa lagi.Aku gagahi juga untuk hidup.Tapi kau,”Saiful berhenti bicara kerana hatinya terlalu pedih.Airmata lelakinya keluar merembes.

Artiza mulai sedar pada dirinya.Perlahan-lahan dia menghampiri pemuda tersebut.Tangannya lembut mengusap bahu Saiful menenangkan diri pemuda tersebut.Secara spontan,pemuda tersebut menarik tubuhnya dan memeluk dirinya.Artiza terpana dengan tindakan Saiful namun dia membenarkan saja kerana dia tahu perasaan Saiful ketika itu.

Malam itu Artiza telah turun untuk makan bersama keluarganya pertama kali semenjak beberapa hari selepas kepergian Syafiq.Saiful mengintai wajah Artiza yang berbual dengan ibunya.Di dalam hatinya , betapa  gembira hatinya melihat senyuman yang meniti di bibir gadis tersebut.Artiza juga mencuri mengintai kepada Saiful.Bibirnya turut tersimpul senyuman.

“Kan bagus kalau kau macam ni selalu,”ujar Saiful kepada Artiza yang sedang duduk di atas bangku yang berdekatan dengan kolam di rumah tersebut.Artiza memandang Saiful yang mengambil tempat di sebelah.

“Tapi aku masih sukar untuk melupakan Fiq,”

“Aku faham.Abang Syafiq pergi belum lama.Pasti engkau belum dapat melupakan dia dalam tempoh terdekat ni,”

“Aku tak nak lupakan dia.Aku terlalu mencintai dia,”Airmata Artiza mula bergenang di birat matanya.Saiful hanya diam membisu.Hatinya merasa kecemburuan yang teramat.Ternyata Artiza masih tetap mencintai abangnya walaupun abangnya telah sekian lama meninggalkan mereka.Tangannya dikepalkan kerana terlalu geram.Namun,fikirannya masih waras dan dia mampu untuk mengawal perasaanya itu.

Mata Artiza tekun memandang bintang berkelipan di langit yang pekat.Bibirnya terukir senyuman.Fikirannya menerawang mengingati sesorang.

“Syafiq,”satu nama meniti di bibirnya.Saiful pantas menoleh kepadanya setelah terdengar nama yang disebut oleh Artiza.Meskipun suara gadis itu tidak kedengaran  namun masih kedengaran dengan jelas oleh Saiful.

“Tiza,”panggil Saiful.

Gadis itu menoleh kepada Saiful yang memandang tepat wajahnya.Sebuah senyuman manis dilemparkan oleh Artiza kepada pemuda itu.

“Aku bukan nak meminta kau untuk melupakan abang aku tapi aku sangat mencintai kau.Bolehkah kau pertimbangkan tentang hal ini?”

Artiza faham perkara yang cuba disampaikan Saiful namun dia tidak mampu untuk memberikan jawapan yang sewajarnya kepada Saiful.Persoalan tersebut dibiarkan tanpa jawapan.Saiful juga tidak pernah membicarakan lagi perihal tersebut.

“Tiza!”laung ibunya.

Artiza bergegas menghampiri ibunya.”Ada apa ibu?”

“Ada orang hantar bunga untuk kamu.Depan rumah ibu letak.Banyak sangat.Entah siapalah yang bagi bunga yang banyak sangat untuk kamu?Peminat kamu ke?”

“Ibu ni.Tiza mana ada peminat?”

“Entahlah,Tiza.Ibu naik pening tengok bunga tu.Sukahati kamulah nak buat apa dengan bunga-bunga tu semua,”

Gadis itu hanya menggeleng melihat tingkah ibunya.Artiza kehairanan.Bunga?Setahu dia,tidak pernah ada sesiapapun pernah memberikan bunga kepadanya sebelum ini tetapi hari ini dia menerima bunga.Agak sukar untuk mempercayai namun diturutinya juga pergi ke luar rumah.Alangkah terperanjatnya dia melihat pelbagai jenis bekas bunga yang berisi pelbagai bentuk bunga yang penuh dalam setiap bekas.
Setiap bekas disentuh dan dihidu Artiza.Bibirnya mengukir senyuman yang manis.Di hatinya mengakui akan keindahan yang ada di matanya kini.Tidak menafikan hatinya sangat girang.Seketika itu juga , Saiful muncul di tepinya.

“Macam mana ?Cantik tak?”

Artiza memandang Saiful dengan senyuman yang tidak lekang dari bibirnya.Dia hanya mengangguk kerana dia tidak mampu untuk berkata melihatkan kecantikan di hadapan matanya.Manakala mata Saiful hanya tertancap pada wajah Artiza.Baginya,Artiza merupakan keindahan yang sangat berharga dalam hidupnya.

“Jom.Kita tanam bunga-bunga ni,”

“Kenapa nak tanam pula?Simpan aje dalam bilik,”

“Amboi , senangnya dia cakap.Bunga ni banyak.Kalau masuk bilik Tiza nanti , jangan kata nak masuk ,  Tiza nak tidur dalam bilik pun susah,”

Saiful ketawa kecil mendengarkan rungutan Artiza.”Apa susahnya.Tidur lah di bilik Saiful,”

“Boleh tapi Saiful nak tidur mana nanti.Tak apa.Lagipun bunga kalau kita tanam akan sentiasa subur.Letak dalam bilik tak sampai seminggu pasti akan layu,”

Saiful memandang Artiza yang leka membawa bunga di kawasan rumah tersebut.Artiza sangat menghargai setiap apa yang diberikannya.Dia pasti Artiza juga memiliki perasaan cinta terhadap dirinya.Saiful akan pastikan Artiza sedar bahawa hanya dialah yang sebenarnya dicintai oleh Artiza bukan abangnya.

Meskipun abangnya sudah lama meninggal dunia tetapi abangnya masih pesaing utamanya.Jika bukan kerana abangnya , pasti Artiza sudah menjadi miliknya.Saiful masih merasa cemburu pada orang yang sudah tiada kerana dia tahu cinta Artiza terhadap abangnya tetap kuat.Dia merasakan Artiza sebenarnya mencintai pada orang yang salah.Sebaliknya , dia yang sepatutnya yang dicintai oleh Artiza.Detik itu , dia bertekad akan menyedarkan Artiza bahawa dialah yang sebenarnya dicintai oleh gadis tersebut.

Artiza memandang Saiful dari kejauhan dan melemparkan senyuman kepada pemuda tersebut.Saat itu , Saiful sedar Artiza tidak mungkin akan dia lepaskan pada sesiapa pun kerana dia tahu apa yang akan terjadi kepada dirinya sekiranya perkara sedemikian berlaku. Seketika, dia mengorak langkah menghampiri Artiza yang sedang leka menanamkan bunga yang diberikannya secara rahsia itu.